Jadi Babysitter

Jadi Babysitter | Bangun jam 5 pagi, ambil baby Shafiq dari bilik sebelah, bawa masuk dalam bilik aku. Bila dah terang sikit, aku letak baby Shafiq dalam walker then start mengemas rumah. Begitulah rutin harian aku sejak menangguhkan pengajian. Barulah aku tahu jadi babysitter agak memenatkan. Sakit-sakit terutama bahu dengan pinggang. Apatah lagi menjaga baby yang nakal tapi cenggeng macam baby Shafiq ni. Aku tak kisah pun. Aku dah anggap baby Shafiq macam baby aku sendiri. 

Kira macam latihan untuk jaga baby aku nanti walaupun realitinya lama lagi due date aku. Mula-mula aku balik rumah, aku langsung tak tahu macam mana nak handle seorang baby. Nak pakai pakaian pun tak pandai. Hari aku balik tu baby Shafiq ada medical check up di klinik. Niat di hati nak menolong. Tapi menangis baby Shafiq gara-gara lama tunggu aku pakaikan dia baju. Time tu aku nak masukkan leher dia dalam lubang baju. Tapi stuck di kepala. Tu yang buat dia menangis. Hahah.

Baby Shafiq ni okay sebenarnya. Tak memilih orang. Tapi aku tak berkenan dengan perangai nakal dan cenggeng dia tu. Bila dekat, silap haribulan dapat scratch di muka kena tampo. Kadang-kadang hidung dengan mata jadi mangsa kena korek. Lepas berjaya, dia akan ketawa sambil tepuk tangan. Tapi bila dia moody, habislah. Tak nak duduk dalam walker. Nak juga didukung sini sana. Selalunya bapa akulah yang jadi mangsa. Berjam-jam berdukung. Kadang-kadang sampai tertidur.

Misi memusnahkan laptop aku. Usaha tangga kejayaan.
Jadi babysitter memberikan pengalaman pahit mahupun manis. Ada masa aku happy tengok baby senyum dan ketawa. Ada juga masa aku rasa penat dan rasa teramat sakit. Hari Jumaat lepas, mak bapa tak ada di rumah (masa tu aku dah lihai sikit). Baby Shafiq mengamuk. Aku pujuk. Dukung sana sini. Tiba-tiba sebelah kiri perut aku sakit. Lepas tu badan aku lemah. Macam nak beranak pun ada. Aku terduduk. Terpaksalah aku baringkan baby Shafiq di lantai. Nasib baik sakit sekejap jer.

Aku nak minta pendapat akak-akak cantik manis yang pernah pregnant. Sebenarnya, sakit yang aku rasakan tu normal ke? Sebab lepas kejadian hari Jumaat tu, kejadian yang sama ada berulang. Cuma taklah sesakit pengalaman kali pertama.

Aku Ingin Berterima Kasih Kepada...

Aku Ingin Berterima Kasih Kepada... | Jadi di sinilah aku tersadai. Duduk di dalam bilik yang separuh siap (belum dipasang dinding dalam) bertemankan baby Shafiq yang tengah gigih untuk memusnahkan my skincare and make up collection T_T


Pada mulanya, aku memang tinggal bersama-sama suami. Tapi suami aku nak aku balik kampung sebab tak ada orang jaga aku. Lagipun kalau aku balik kampung lagi senang dia nak overtime. Aku kalau suami lambat balik, merenung ke luar jendela ler nampaknya. Hari itu, Abang guard cerita dia nampak 'something-something' menumpang atas bumbung kereta orang. Sebelum itu pula dia cerita yang dia bertembung dengan 'something-something' seakan-akan orang yang mati excident melanggar besi gate hari tu. Bila ditegur, hilang pula. Abang guard ni pun satu, rajin pula mulut dia nak bercerita. Alahai.

Time-time macam ini aku teringat masa bujang dulu. Tak sangka. Jauh-jauh aku mencari, yang depan mata juga jodoh aku. Masa tu aku lebih memandang orang lain. Suami aku pun ada prinsip dia sendiri, kalau dah jodoh tak ke mana. Tapi tak apa. Pengalaman aku bercouple dengan ex-ex aku terdahulu membuatkan aku rasa berterima kasih kepada mereka kerana membuatkan aku sedar betapa besarnya kasih sayang suami aku. Pernah sekali, aku couple dengan sorang mamat tu. Tak berapa handsome. Tapi tak sedar diri. Nak jadi playboy kononnya. Kenak tipu mantak-mantak aku you. Balik-balik, mengadu dengan si suami yang time tu aku anggap kawan biasa-biasa jer. Dialah yang pujuk and bagi kata-kata motivasi kepada aku.

Tak serik lagi, kali ini bercouple dulu dengan mamat perfectionist plus OCD yang menginginkan girlfriendnya selawa Shin Min Ah. Amboi, tingginya standard kau bang. Pada mulanya, memang aku amat bersabar dengan mamat perfectionist plus OCD ni. Banyak-banyak Istighfar (hati aku memujuk diri sendiri). Lama-kelamaan, hilang sabar aku bila kena tegur pasal semua benda dari rupa paras, bentuk badan, pemakaian, make up sampaikan style aku berjalan pun kalau dapat kena ubah. Aku rasa sangat rendah diri bila berjalan dengan mamat ni padahal tak adalah handsome tahap Eron Ajis. Kemuncaknya bila aku dibandingkan dengan ex girlfriend dia yang cun melecun macam Hyuna. Last-last, aku tinggal jer mantak-mantak. Amik kau.

Lepas tu macam biasalah, aku mengadu domba dengan si suami. Macam-macamlah pertanyaan bodoh-bodoh cepu emas diutarakan kepadanya. Kenapa orang tak nak terima aku? Kenapa muka aku tak cantik? Kenapa? Kenapa? Hahah, kalau aku pun aku tak tahu nak jawab macam mana. Cuma dia cakap kalau orang tu just tengok dari luaran, maksudnya dia tak benar-benar ikhlas dengan kita. Aku tak tahulah kenapa aku rasa sangat selesa bila bersama dengan orang tua tu. Last-last aku tak cari dah orang lain. Kebanyakan hujung minggu aku keluar dengan dia. Sepanjang masa tu, aku tengok dia tak pernah malu bila berjalan dengan aku. Walaupun aku tak cantik, old fashioned, make up fail, berjalan pelik dan sebagainya.

Cuma satu jak yang buat dia marah, irritated, annoyed dan perkataan yang sama waktu dengannya kepada aku. Satu jak. Aku mudah sangat nak lupa. Selalu sangat-sangat terutamanya wallet. Hari tu plan nak jalan-jalan ke tempat kerja lama dia, Selangau. On the way nak pergi (area airport Sibu), baru aku cakap yang wallet aku lupa. Terpaksa u-turn balik dari area airport Sibu pergi ke kuarters balik. Ada satu lagi kejadian time nak pergi pekan. Ada roadblock dekat area bulatan, time tu aku dah buat muka kesian dah. Nasib baik pak cik polis tu minta kad pengenalan dengan driving licence suami jer. Kalau tak, standby jerlah diberhentikan ke tepi jalan untuk dipandang hina oleh pemandu-pemandu kereta yang limpas dekat sana.

Okaylah. Baby Shafiq (my fruit son aka niece) sudah pun menampar-nampar muka. Kuong ajo bebeno. Nak ajak bermain barangkali. Kain baju pun dah menimbun minta lipat. Malam ini, In shaa Allah. Kalau line laju, aku blogwalking sedikit demi sedikit. Nak blogwalking sekaligus memang tak dapat sebab aku guna hotspot handphone. Dahlah guna hotspot handphone jer, basic internet lagi tu. Aku tak tahulah macam mana aku mampu update blog dalam keadaan daif macam ni. Hahah.