Muka Aku Bermasalah

Muka Bermasalah | Muka bermasalah seperti berminyak, berjerawat ataupun berjeragat mungkin hanya masalah kecil bagi sesetengah individu. Tapi bagi aku, ini adalah malapetaka paling buruk abad ini. Macam yang selalu aku cakap dalam post yang lepas-lepas, aku tak kisah sangat kalau muka aku tak cantik atau tak putih. Jangan jak berjerawat. Aku paling pantang muka aku berjerawat. Okay, dalam post ini aku akan cerita dengan detail macam mana kulit muka aku boleh jadi macam tu.

Source Extracted from Here
Masalah aku bermula sekitar bulan Februari sebab dalam bulan Januari aku pernah keluarkan post Rutin Penjagaan Wajah - click me. Masa tu kulit muka aku okay lagi. Kulit muka aku dah selesa dengan skincare dan make up yang aku senaraikan. Then atas alasan nak berjimat T-T, aku dengan 'bijaknya', telah menukar hampir semua produk skincare aku kepada yang lebih murah. Daripada produk Oxy kepada produk ****. I feel bad for my skin. Malangnya dapat owner kulit macam aku T-T

Bermula dari situlah kulit muka aku mula berminyak. Masa tu jerawat belum tumbuh lagi. Just berminyak. Sebenarnya, muka aku memang secara alaminya berminyak. Jadi, aku pakailah Oxy Powder Lotion untuk kawal tahap kebanjiran sebum di kulit muka aku. Bila aku dah tak pakai, mulalah muka aku berminyak sampai satu tahap muka aku nampak berkilat macam orang minyak. Masa tu aku malas sangat nak layan rintihan hati kulit aku yang lemas dengan minyak. Maklumlah, berjimat tadi kan.

Lepas tu, bulan March macam tulah. Mode review beauty product tengah membuak-buak. Kebetulan ada giveaway produk kecantikan. Maka aku pun masuklah dan aku terpilih untuk membuat review product kecantikan tu. Tapi, sayang seribu kali sayang. Malang seribu kali malang. Kulit aku tak sesuai pakai produk tu. Tengok dari produk jer aku dah tau dah tak sesuai. Contohnya, sabun susu beras. Kulit muka aku memang tak dapat guna. Kalau aku guna, mulalah timbul bintik-bintik jerawat.

Tapi aku degil, aku pakai jugak. Kira terseksalah pakai sabun susu beras tu. Aku fikir positif. Sementara jer tu. Lepas tu kulit aku makin banyak timbul bintik jerawat + luka. Dalam minggu ketiga aku stop pakai. Yang lain aku teruskan. Aku ada tengok testimoni orang lain. Semua menunjukkan kesan positif. Aku fikir positif. Kalau orang lain makin bagus, kenapa kulit aku tak bagus pulak? Kulit aku bukannya high maintanence macam Che Ta. Mungkin aku pakai belum cukup lama kot. Pakai lagi.

Sampai satu tahap roommate aku beranikan diri cakap kulit aku dah makin teruk. Aku pun terkejut. Teruknya perubahan kulit muka aku sampaikan roommate aku cakap macam tu. Terus aku stop pakai. Satu lagi perangai buruk aku, aku suka sangat picit bintik jerawat tu. Pernah satu hari. Waktu praktikum. Masa tu weekend. Partner praktikum balik kampung. Boring. Aku pergi picit semua bintik jerawat tu. Kemudian, satu muka merah + kembang. Lepas tu siap berparut dan ada bintik hitam.

Moral of the story :
1. Jangan tukar skincare product secara membabi buta.
2. Jangan pakai produk yang tak sesuai dengan kulit.
3. Jangan picit bintik-bintik jerawat sampai luka.

Sekarang ini aku kena mula dari bawah balik. Aku terpaksa cari produk yang sesuai untuk kurangkan minyak, jerawat dan bintik-bintik hitam di muka. Aku akan kembali kepada produk lama yang pernah aku pakai dulu iaitu rangkaian produk Oxy, Mirabella Skincare dan lain-lain. Tapi kalau anda rasa anda tau produk yang lebih berkesan (kecuali yang main cucuk-cucuk sebab aku takut) daripada produk lama yang pernah aku pakai, tolong inform dekat aku. Thank you (muah, muah, hahah).

My face T-T

My face problems :
1. Berminyak
2. Berjerawat
3. Parut jerawat

Suggestions :
1. Pearl White Putih Mulus Jamu Jelita
2. Babies Blink Skincare
3. Vitamin C Rosehips

Life Update : Bab 3 - Makan-makan

Assalamualaikum

BAB 3 : MAKAN-MAKAN

Post ini adalah post terakhir untuk bahagian life update. Bab 1, click me. Bab 2, click me. Bab makan-makan wajib ada sebab aku seorang yang kuat makan walaupun badan aku kurus. Kalau aku skip walau satu meal sekalipun, confirm pening. Alhamdulillah. Allah memahami. DIA tahu aku kuat makan and DIA tahu aku takut gemuk so DIA jadikan metabolisme badan aku tinggi. Apa-apa yang aku makan memang jadi tenaga. In Shaa Allah, kalau diberi hidayah, aku akan bersenam. Heheh.

Sebulan aku jadi 'penduduk sementara' di Bintangor, macam-macam kedai makan aku pergi daripada yang local sampailah yang franchise. Mula-mula tu, makan kat rumah sewa jer. Maklumlah. Duit elaun dah habis bayar sewa itu ini. Bagi yang ada disediakan dapur tu untunglah. Macam aku, aku guna rice cooker jer untuk masak. Kalau malas, masaklah maggi kari. Kalau ramas (rajin campur malas, hahah), aku dan partner aku masak nasi bubur campur dengan kari ayam Yeo's (ini baru rare).

Kalau rajin, pergilah berjalan kaki kat pasar Bintangor beli sayur ke apa untuk dimasak. Biasanya kalau partner praktikum aku balik Kapit (dia orang Kapit), memang setiap petang aku akan berjoging dari rumah ke pasar. Kira macam multi-tasking. Mula-mula berjoging. Sampai pasar, singgahlah beli makanan. Biasanya aku beli sayur sawi jerlah. Ada satu yang aku nak sangat beli, udang besar bapak tu. Seekor pun jadilah. Tapi tak cukup bajet. Last-last melangkah dengan hati yang kecewa.

Kalau kedai makan, ada lima buah kedai yang pernah aku singgah. Minggu pertama, aku makan dekat kedai makan muslim sebelah pejabat pos (kedai pertama dari kiri). Taukenya sangat peramah. Aku enjoy makan di situ sambil-sambil berborak dengan taukenya. Kalau bab makanan, no commentlah sebab makanan yang disediakan sama jer dengan kedai-kedai yang lain. Sedap tak sedap memang aku tak pandai nak nilai. Tapi satu keistimewaan kedai tu kan, dia ada jual 'Rojak Bintangor'!

Source Extracted from Here
Kedai kedua aku pernah pergi adalah kedai makan area market tu. Yang ada atap hijau. Menunya memang best. Makanan favourite aku dari daging masak kicap, hati ayam masak kicap sampailah udang masak merah, semua ada. Udangnya boleh tahan besar. Harga pun boleh tahan. Bermula dari RM8.00 untuk saiz yang paling kecik (menangis mak cik bayo). Minuman yang best dekat kedai tu, ABC Special sebab ada tambah ice cream dekat atas (ice cream tu handmade kalau tak silap aku).

Source Extracted from Here
Kedai ketiga pulak aku dengan partner pergi time minggu last praktikum. Masa tu kami busy dengan projek. Tak ada masa nak jalan jauh-jauh + kami tak larat. So, kami trylah kedai makan dekat sebelah Balai Polis Bintangor. Lets see, aku pernah order nasi goreng daging, laici susu, mee udang dengan ABC. Tiga kali kami makan kat sana tapi aku just ingat empat benda ini jer. Makanan sedap. Kuantiti pun banyak. Cuma purse aku cepat kempis. Mungkin sebab aku order yang mahal-mahal.

Kedai keempat, Sugarbun Bintangor. Kedai yang paling kerap kami kunjungi and yang paling jauh. Nun di hujung dunia sana tempatnya. Sebenarnya aku tak gemar sangat nak pergi Sugarbun sebab aku adalah diehard fan KFC. Mana-mana pun mesti KFC. Tapi memandangkan partner aku dah 'kejeron' sangat nak makan kat sana sampaikan sanggup bermurah hari membelanjakan aku setiap kali makan dekat Sugarbun, maka turutkan jerlah kemahuan dia (rezeki jangan ditolak, heheh)

Kedai kelima, Warung Pak Dollah. Sebenarnya, kami tak tau pun nama warung tu apa. Warungnya terletak dekat simpang Jalan Abang Amin dengan Jalan Sekolah. Memang laku. Hari tu aku temankan kawan, sampai berjam-jam menunggu. Aku tak pernah masuk tapi aku pernah makan. Ada peminat tapaukan untuk aku. Yang best dekat warung ini adalah nasi ayam penyet tapi memandangkan aku tak makan nasi ayam penyet, dia tapaukan nasi ayam jerlah. Memang sedap. Patutlah laku.

P/s sorrylah yea. Gambar-gambar tu aku Google jer. Bukan gambar masakan betul-betul dari kedai tu.

Tamat